Pemda Meranti Serius Tanggap Cepat Wabah Covid 19

0
60

MERANTI(HPC) – Persoalan Covid 19 Pemda tanggap serius soal wabah itu, wabah yang sudah menular ke Negara Indonesia itu ditanggap serius oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Kepulauan Meranti

Dalam mengantisipasi Covid 19 itu seluruh Organisasi Pemerintah Daerah (OPD) tanggap serius sehingga musyawarah itu digelar di gedung biru halaman Kantor Bupati Kepulauan Meranti pad Selasa (24/3/2020) pagi.

Musyawarah itu langsung dipimpin oleh Wakil Bupati Meranti H Said Hasim, didampingi AKBP Kapolres Taufiq Lukman SIK MH dan Kepala Dinas Kesehatan dr Misri Hasanto.

Wabup mengintruksikan Kepada Polri, TNI, Satpol PP dan lain-lainnya untuk  beroperasi ke seluruh penjuru dengan maksud dan tujuan membubarkan secara santun dan hormat apabila melihat masyarakat atau pemuda-pemuda yang berkumpul demi memperkecil ruang gerak wabah tersebut.

MENARIK DIBACA:  Seorang Pria dan 6 Paket Narkotika Jenis Shabu Diamankan Aparat Polsek Rangsang Barat

“Menjelang setabil bahkan tuntas hindari yang sifatnya ngumpul bareng baik itu, bermain domino, duduk-duduk sambil ngobrol dan lain-lainnya, jelas Wabup.

Kata Wabup lagi, dalam menyikapi hal itu harus ditanggap serius namun dengan tidak gegabah atau panik.

Kadis Kesehatan dalam pemaparannya membeberkan bahwa masker akan dibagikan kepada tim terpadu dan tim gerak cepat kepada setiap Kecamatan yang dikomamdoi para Camat-camat dikecamatan masing-masing.

Ia berharap kepada tim yang sudah terbentuk melakukan apel setiap pagi guna untuk saling menjaga kekompakan dan informasi-informasi kepada masyarakat luas agar tidak mengambang.

“Musuh kita bersama adalah virus jadi saya meminta ke semua pihak secara bersama-sama berupaya melakukan mengantisipasi wabah ini, jelasnya.

MENARIK DIBACA:  Wabup Meranti Minta Kegiatan OPD Tahun 2019, Fokus Pada Pembangunan Infrastruktur

Lebih jauh dikatakannya, jika satu orang saja positif terkena virus tersebut di Kabupaten Kepulauan Meranti tidak mustahil itu menimbulkan masaalah di Meranti karena penyakit itu rentan tertular.

“Hingga saat ini kami selalu lakukan kontak kepada pihak Provinsi bahkan di Pusat,” terangnya lagi.

Disamping itu pula Yayasan Sosial Umat Beragama Budha (YSUBB) dan Yayasan Sosial Vihara Sejahtera Sakti (YSVSS) Tjuan An mengakui bahwa, Chengbeng atau sembahyang kubur kepada leluhur adalah tradisi turun-temurun namun hal itu tidak dilakukan secara bersama seperti ditahun-tahun sebelumnya.

“Kami juga tentu menghargai dan menghormati keputusan Pemda, namun kami juga sudah tegaskan kepada masyarakat Tionghoa untuk tidak pulang melakukan Chebeng berkenaan virus corona tersebut,” ungkapnya.

MENARIK DIBACA:  DPC PBB Meranti Daftar KPU Setempat

Dikatakannya lagi, biasanya Chengbeng ini dilakukan secara beramai namun dikarenakan wabah corona tersebut dilakukan secara perwakilan atau lebih maksimal hanya dua orang saja. (Bom)